Terkait Insiden Surabaya, Wakapolres Sorsel Apresiasi Warga Maybrat Sampaikan Aspirasi

sorong raya
Bagikan berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

MAYBRAT,Honaipapua, -Ribuan warga masyarakat kabupaten Maybrat turun jalan dengan aksi damai mereka minta Presiden Indonesia, Kapolri dan Panglima TNI segera usut tuntas kasus pencemaran Rasisme bagi mahasiswa Papua disurabaya dan Malang Jawa Timur.

Waka polres Sorong Selatan Kompol.Tutur Opusunggu, mengatakan, jumlah anggota yang hadir untuk pengamanan aksi damai itu berjumlah 120 personil Polisi dan 120 anggota Brimob,

” Dari awal hingga selesai, saya ikuti, makanya saya memberikan apresiasi kepada masyarakat Maybrat yang melakukan aksi dengan tertib dan santun dimuka umum, mereka sangat mengerti tentang aturan, sehingga dalam aksi tersebut tidak ada pengrusakan, tidak ada korban dan lain sebagainya, “tutur Waka Polres Sorong Selatan.

Ratusan warga masyarakat Maybrat yang turun jalan terdiri dari dua tempat, dipusatkan didepan didepan kantor Sekretariat Daerah, Kumurkek Distrik Aifat, dan satu kelompok bertempat di segitiga Frataven distrik Ayamaru kabupaten Maybrat, Rabu (21/8/2019).

Masyarakat kabupaten Maybrat dalam apresiasi pernyataan tertulis yang dibacakan oleh Yongky Kosmah yaitu, sesuai dengan semboyan Bhineka tunggal Ika, artinya walaupun beda beda tetap satu, walaupun beda suku, Ras dan warna kulit, bahasa dan Agama, tetapi kita tetap satu, NKRI yang wajib dijaga bersama dan wajib junjung tinggi.

Sangat Miris dan sangat disayangkan dimomen dalam memperingati hari kemerdekaan RI ke 74 tahun 2019 kemerdekaan bangsa Indonesia, namun orang Papua kembali dilecehkan dan diusir oleh suku Jawa melalui salah satu aparatur sipil negara bahwa rakyat Papua adalah Monyet dan pulangkan mereka ketanah Papua hal itu merupakan pelecehan dan Fitnah.

Hal tersebut bertentangan undang-undang nomor 40 tahun 2008 yaitu segala hujatan dan diskriminasi rasisme itu bertentangan dengan nilai nilai Pancasila dan UUD negara republik tahun 1945.

Solidaritasi pemuda peduli Papua kabupaten Maybrat mempunyai 9 tuntutan yaitu, kepada yang terhormat presiden republik Indonesia Ir.Haji Joko Widodo segera menanggapi hujan fitnah dan Rasisme tindakan intimidasi yang dilakukan oleh pelajar Papua Ras Melanesia di Surabaya dan Malang Jawa timur. Kami minta kepada presiden republik Indonesia, Panglima TNI, Kapolri agar segera membentuk tim investigasi mengungkapkan pelaku dan mempolisikan pelaku sebenarnya inseden disurabaya dan Malang.

” Kami Minta Kapolri segera usut tuntas pelaku adanya dibalik bendera diasrama Papua disurabaya dan Malang.
Kami minta panglima TNI agar segera mencopot oknum anggota TNI yang kolaborasi dengan ormas FPI dengan tindakan penyerangan di asrama Papua disurabaya, ungkapnya.

” Kami minta kepada Kapolri jenderal Toto Karnavian segera mencopot Kapolda Jawa timur kerena telah melakukan pembiaran terhadap ormas FPI dan anggota TNI dan polri. Kami minta kepada presiden republik Indonesia agar segera mengeluarkan surat peraturan pemerintah sebagai pengganti undang-undang ,Perpu tentang Rasisme orang Papua, “sebutnya.

” Kami minta kepada Gubernur Papua barat ,DPRD , MRPB Papua barat segera pulangkan Rash Melayu dari tanah Papua dan segera mengeluarkan Perda untuk membatasi arus masuk bagi orang non-Papua diatas tanah Papua,
Kami minta kepada Bupati Maybrat, Sekda, DPRD kabupaten Maybrat agar segera mengawasi dan memproteksi status kependudukan di Maybrat agar membatasi penduduk bukan orang asli papua dimaybrat.
Bupati Maybrat,DPRD serta Masyarakat kabupaten Maybrat harus menyuarakan pelecehan harakat dan martabat rakyat Papua ke mata mata dunia, apabila pemerintah Republik Indonesia tidak bertanggung jawab untuk mengukap insiden yang terjadi di Surabaya dan Malang maka segera lepaskan kami dari Bingkai NKRI alias Mereka, “pintanya.

Ratusan warga yang melakukan aksi damai itu diterima langsung oleh Wakil Bupati Maybrat Drs. Paskalis Kocu,M.Si yang didampingi Waka polres Sorong Selatan Tutur Opusunggu, Asisten II Ferdinandus Taa, anggota DPRD Maybrat Lewy saa.

Wakil Bupati Maybrat Drs Paskalis Kocu dalam arahannya, Aspirasi kami terima dan kami akan lanjutkan kepada gubernur Papua barat pada rapat koordinasi Forkompinda dimanokwari nanti. Wakil walikota Malang sudah di panggil oleh Menteri Dalam Negeri di Jakarta untuk memberikan keterangan terkait dengan insiden yang terjadi. (ones)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *