Mengangkat Pesepak Bola Muda Mutiara Hitam ke Kancah Dunia

Olah Raga
Bagikan berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Mengangkat Pesepak Bola Muda Mutiara Hitam ke Kancah Dunia
Kaptem Tim Persipura, Boaz Solossa, serta rekan-rekannya satu tim sangat menikmati kesempatan melatih dan bermain bersama para siswa Sekolah Sepak Bola (SSB) / Dok Persipura Jakarta
JAKARTA – Semua siswa Sekolah Sepak Bola (SSB) pasti bermimpi untuk mendapatkan kesempatan berlatih dengan pesepak bola profesional, namun tak semuanya dapat terwujud. PT Freeport Indonesia berusaha mewujudkan mimpi 36 anak-anak dari tiga Sekolah Sepak Bola (SSB) di Timika, yakni Mimika United, Timika Putra dan Timika Jaya Utama untuk berlatih bersama tim juara liga Indonesia empat kali, Persipura.

Coaching clinic ini dilakukan dalam rangkaian acara penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) sponsorship antara Freeport dengan Persipura yang memberikan dukungan sebesar Rp 9 miliar serta tambahan bonus Rp 1 miliar bila Persipura meraih trofi liga. Dalam acara yang digelar di Kuala Kencana, Timika, Ketua Umum Persipura, Benhur Tomi Mano memboyong pasukan lengkapnya beserta sang pelatih Richard Butler. Pemain-pemain utama Persipura nampak antusias berpartisipasi dalam kegiatan coaching clinic ini.

“Saya kaget dan senang sekali saat melihat Boaz (Solossa, red) dan tim Persipura sampai ke lapangan. Boaz idola saya dan teman-teman. Saya suka nonton Boaz di televisi, rasanya seperti mimpi bisa dilatih Boaz,” ujar salah satu peserta coaching clinic, Kenard Wamafma.

Sambil tak henti tersenyum, Kenard Wamafma bercerita pengalamannya dilatih langsung oleh Boaz dan anggota tim Persipura lainnya. Kenard bercerita dia dan teman-temannya dilatih cara menyerang dan bertahan.

Sang Kaptem Tim Persipura, Boaz Solossa, serta rekan-rekannya satu tim sangat menikmati kesempatan melatih dan bermain bersama para siswa SSB dalam acara coaching clinic tersebut. Dalam berbagai kesempatan terlihat mereka tertawa bersama dan sesekali serius menjelaskan teknik permainan.

“Saya rasa acara coaching clinic ini sungguh menyenangkan. Bermain sepak bola bersama anak-anak SSB sekaligus melatih mereka membuat saya menjad lebih bahagia. Saya sangat tersentuh ketika mengetahui bahwa mereka sangat cinta dengan Persipura. Saya jadi makin bersemangat untuk bermain di Persipura sekaligus meraih kembali juara kompetisi tahun ini,” ungkap Boaz dalam pernyataan yang diterima SINDOnews, Jumat (6/4/2018).

Penyerang Persipura itu juga menyatakan dirinya terkesan dengan semangat dan kemampuan bermain bola anak-anak peserta coaching clinic. Menurutnya mereka cukup berbakat.

“Menjadi pemain sepak bola profesional butuh persiapan dan latihan panjang. Tentu saja ini bukan proses singkat di mana dalam satu atau dua tahun lalu langsung jadi. Bila pembinaan dilakukan sejak usia dini, maka anak dapat lebih menguasai teknik bermain bola yang baik. Keterampilan mereka akan menunjang proses menuju pemain sepak bola profesional,” timpal pelatih Persipura Peter Butler.

Pelatih berkebangsaan Inggris tersebut juga menekankan bahwa dalam sepak bola anak ikut dilatih untuk bekerja sama dan saling menghormati dan nilai-nilai ini penting bagi kehidupan mereka nanti saat beranjak dewasa.

EVP Human Resources Freeport Indonesia, Achmad Ardianto, menambahkan bahwa pembinaan kepada anak-anak yang diwujudkan melalui pembinaan olah raga sepak bola merupakan investasi untuk masa depan. Menurutnya, aktivitas ini adalah peran serta Freeport dalam pengembangan bibit pesepakbola handal dari tanah Papua.

“Freeport Indonesia menegaskan komitmennya dalam dukungan melalui kegiatan coaching clinic sebagai salah satu upaya untuk mengembangkan bibit-bibit muda olah raga sepak bola, khususnya di Kabupaten Mimika. Dalam kegiatan coaching clinic ini, para pemain Persipura berbagi pengalaman dan ilmu mereka serta teknik bermain bola kepada para peminat muda olah raga sepak bola di Timika,” ujar pria yang akrab disapa Didi.

Selain pembinaan pesepak bola sejak usia dini, Freeport juga melakukan dukungan langsung untuk kesuksesan Persipura di kompetisi nasional. Dukungan Freeport Indonesia tersebut diwujudkan melalui sponsorship resmi pada Persipura untuk berlaga dalam musim kompetisi 2018.

“Dukungan Freeport untuk Persipura totalnya mencapai Rp 10 miliar, dengan rincian Rp 9 miliar untuk satu musim kompetisi Liga 1 dan satu periode turnamen Piala Tingkat Nasional, serta komitmen tambahan bonus Rp 1 miliar bila Persipura mampu menjadi juara Liga 1,” terang Didi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *